Selasa, 1 Ogos 2017

Sumayyah

Dalam diri selembut sutera. Kau miliki iman yang teguh. Kau nyalakan obor agama dirimu bak lentera. Dibelenggu jahiliah kau tempuh dengan berani. Walaupun jasadmu milik tuan. Tetapi hatimu milik Tuhan.

Padang pasir menjadi saksi
ketabahan keluarga itu. Tika suami dan anak dibaring mengadap mentari. Disuruh memilih iman atau kekufuran. Samar jahiliah atau sinaran akidah.


Sabarlah keluarga Yasir. Bagimu syurga di sana. Dan kau pun tega memilih syurga. Walau terpaksa mengorban nyawa. Lalu tombak yang tajam menikam. Jasadmu yang tiada bermaya. Namun iman di dadamu sedikit tidak berubah.


Darahmu menjadi sumbu pelita iman. Sumayyah kaulah lambang wanita solehah. Tangan yang disangka lembut menghayun buaian. Mengoncang dunia mencipta sejarah.


Sumayyah kau dibunuh di dunia sementara. Untuk hidup di syurga yang selama-lamanya. Kaulah wanita terbaik, sebaik manusia
Namamu tetap menjadi sejarah.


Sabarlah keluarga Yasir. Bagimu syurga di sana. Dan kau pun tega memilih syurga. Walau terpaksa mengorban nyawa. Lalu tombak yang tajam menikam. Jasadmu yang tiada bermaya. Namun iman di dadamu sedikit tidak berubah.


Darahmu menjadi sumbu pelita iman. Sumayyah kaulah lambang wanita solehah. Tangan yang disangka lembut menghayun buaian. Mengoncang dunia mencipta sejarah.


Sumayyah kau dibunuh di dunia sementara. Untuk hidup di syurga yang selama-lamanya. Kaulah wanita terbaik, sebaik manusia. Namamu tetap menjadi sejarah. 
Kaulah wanita terbaik, sebaik manusia. Namamu tetap menjadi sejarah.


Klik Sepanduk Jeehan al-Maliziy Untuk ke Laman Utama

Kenangan di Negara Arab

Dapatkan Set Beras dan Rempah Nasi Arab Sekarang

Dapatkan Set Beras dan Rempah Nasi Arab Sekarang
Klik pada gambar produk.

Segala Puji Bagi Allah, Tuhan Seluruh Alam